Aku bukan baik!…tapi aku nak jadi baik…

Aku bukan Baik….

Memang, aku bukan baik. Apatah lagi nak dikatakan beriman. Jauh lagi nak capai tahap tu. Jauh lagi. Aku tak baik pun. Akhlak pun pincang. Aku ni insan lemah. Selalu sahaja lupa dan lalai. Memang banyak sangat kelemahan. Lain yang dicakap, lain yang dibuat. Cakap tak serupa bikin. Aku hina. Kalau aku cuba baiki perangai buruk yang itu, perangai buruk yang lain pulak terserlah. Macam kain buruk yang compang-camping. Ingin ditampal yang terkoyak di atas, di bawah pula carik. Ya. Serius. Aku tak tipu ni.

Aku memang terasa down sangat. Sangat-sangat down. Aku cuba ingat Allah di saat down gini. Aku cuba sedaya upaya. Itupun setelah dosa demi dosa aku buat. Aku rasa malu dengan Allah. Dosa pagi tadi yang dibuat, telah menyesal, menangis dan memohon keampunan Allah. Tengah hari, dosa lain lak yang dibuat. Belumpun istighfar memohon keampunan untuk dosa baru, petang dan malam hari terbuat pula dosa lain. Aku rasa, semua dosa yang aku buat, semua dosa besar. Semua dosa besar. Sebab tu, aku rasa sarat dan berat dengan dosa. Sebab tu hati aku tidak tenang. Aku langsung tidak tenang. Macam-macam aku cuba buat untuk fokus buat sesuatu, tapi aku tidak tenang. Semacam sesuatu yang hilang. Aku rasa lost.

Aku tahu aku banyak dosa. Aku sedar yang aku banyak buat dosa. Allah masih sayangkan aku, sebab tu dia hadirkan rasa sedih yang amat ini pada diri aku. Perasaan semua bercampur aduk. Aku ada ilmu, walaupun tak seberapa, tapi aku ada ilmu. Ilmu yang tanpa amal. Aku lah orang yang rugi itu. Aku masih sedar semua ni. Aku bingung. Titik.

Hubungan aku sesama manusia gagal. Gagal sebab putus tali hubungan aku dengan Sang Pencipta. Baik dengan Allah, maka dengan manusia pun akan baik. Itu lumrahnya. Ada yang kata aku juz porty in front of others. Yes. Aku angguk. Betul. Aku rasa aku kena muhasabah sentiasa. Setiap pandangan mata seseorang datang dari hati. Aku kena up ibadah aku kepada Allah. Aku kena struggle untuk ikhlaskan hati beribadah. Aku kena bersihkan hati kotor aku. Perlu ke aku kesah dengan hinaan orang pada aku? Pakaian menutup aurat menandakan kewarakan, selalu baca buku agama, selalu update yang baik-baik dalam blog, namun perangai sebenar, macam setan. Perlu ke aku amik kesah? Perlu kan? Sebab itulah teguran dari orang yang sayangkan aku. Mungkin. Allah je yang tahu niat dia.

Oooohhh Ya Allah. Aku ingin keluar dari tampuk lama. Aku ingin keluar. Aku ingin menimba ilmu lagi. Aku dahagakan ilmu yang sebenar-benarnya. Ya Allah. Aku ingin baiki diri aku. Aku rasa di sini bukan tempat aku. Aku mohon petunjuk dariMU Ya Allah. Tolonglah aku Ya Allah. Memang aku bukan baik, tapi aku nak jadi baik. Aku nak jadi baik. Aku nak jadi baik.

Aku takut untuk ke nerakaMU Ya Allah. Namun, aku tak layak untuk ke syurgaMU. Tiba-tiba, aku terasa hembusan bayu membelai lembut jasadku. Aku terdengar titipan halus suara kecil hati ku menyeru untuk kembali kepadaMU. Aku sedar Ya Allah, aku dengar. Aku takut ya Allah, jika maut menyergah insan berdosa sepertiku ini. Panjangkan peluang untuk aku bertaubat Ya Allah. Jangan sempitkan. Terasa aku semakin terarah. Terarah dan terarah. Hanya dengan mengingatiMU dalam tangis. Terima kasih ya Allah. Engkau sebaik-baik tempat mengadu. Dan Engkau maha penerima taubat. Ampunilah aku Ya Allah. Faghfirli ya Allah 3x.

-SuFi Haraki-
Acho Demi Masa : Kawan mukabuku

p/s: Amat mengingatkan akan diri sendiri!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s